11 Maret, Aceh Bedah karya Abuya Muhibbuddin Waly

Abuya Muhibbuddin Waly. darussalamalwaliyyah.blogspot.com
Banda Aceh - Pusat Kebudayaan Aceh dan Turki (PuKAT) berkerjasama dengan managemen gedung Turki Sultan II Selim ACC kembali mengadakan acara mengangkat tokoh Aceh.

Kali ini, organisasi kebudayaan lintas bangsa tersebut mengangkat seorang ulama cendikiawan Aceh, Prof Abuya Muhibbuddin Waly, yang merupakan anak daripada Abuya Muda Wali Al Khalidy.

Acara tersebut akan dilangsungkan pada siang pukul 14:00 sampai selesai, Rabu 11 Maret 2015, di ruang seminar Gedung Turki Sultan II Selim ACC, Banda Aceh.

Dr Abdullah Tsani, seorang pengajar di Fakultas Adab UIN Banda Aceh dan sastrawan yang juga pendakwah Aceh Drs Ameer Hamzah telah memastikan diri menjadi pembicara di minbar kebudayaan tersebut.

Seorang anak Abuya Muhibbuddin Waly yang bernama Tgk Amal Muhibbuddin Waly akan menjadi pemandu acara tersebut. Ia akan menceritakan riwayat almarhum yang jarang diketahui masyarakat, seperti Abuya mentalqin Hasan Di Tiro pada hari pemakaman dalam waktu yang lama, sampai kuburan itu sepi, sementara tokoh Aceh lain di tenda berbincang-bincang.

“Banyak tulisan-tulisan Abuya Muhibbuddin Waly yang belum diterbitkan. Kini tengah kami kumpulkan dan akan dihadirkan ke masyarakat apabila waktunya tepat,” kata Tgk Amal, beberapa waktu lalu di Banda Aceh.

Aktivis PuKAT, Thayeb Loh Angen, mengatakan, organisasi antarabangsa PuKAT memiliki agenda khusus tahun 2015, yakni mengangkat tokoh Aceh yang masih hidup atau yang telah meninggal dunia. Di antara tokoh yang sudah diangkat, kata Thayeb, adalah Hasan Tiro, P Ramlee, Ali Hasjmy, dan kini Abuya Muhibbuddin Waly.

“Selain 11 Maret memperingati Abuya, pada tanggal 17 Maret kita akan peringati 101 tahun lahir Ali Hasjmy di gedung ini juga, " kata Thayeb

Thayeb mengaku, managemen gedung Turki Sultan II Selim ACC memberikan hak pakai tempat acara secara cuma-cuma sebagai bentuk dukungan mereka terhadap kemanusiaan dan kebudayaan Aceh sebagaimana tujuan gedung itu dibangun oleh Turk Kizilay. Kata dia, pihak keluarga almarhum juga banyak membantu sehingga acara penghargaan terhadap karya Abuya bisa dilaksanakan dengan baik.

"Orang-orang Aceh sebaiknya belajar pada tokoh-tokohnya yang telah diakui dunia. Insyaallah Aceh bisa kembali berjaya," kata Thayeb yang pada Februari lalu meluncurkan novel keduanya ‘Aceh 2025’.
Share on Google Plus

About Peradaban Dunia

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

PuKAT Aceh Turki