Untuk Dinas Syari'at Islam di Aceh

Written By Peradaban Dunia on Saturday, September 13, 2014 | 10:27 AM


Penegakan syariat Islam seyogiyanya berlaku dari atas ke bawah sebagaimana Rasulullah SAW mendakwahkan Islam pertama sekali untuk bangsawan, baru kemudian kepada rakyat. Tegakkanlah syari'at Islam di negeri ini sebagaimana syari'at memerintahkannya.

Kelakuan seperti cara menabung dan berhutang uang dengan halal (tanpa riba seperti bunga di bank), terima gaji, mendapatkan jabatan, penegakan hukum secara syariat, cara berdagang, cara menyalurkan belanja (anggaran) dan pengerjaan (proyek) dari pemerintah dan sebagainya secara Islamlah yang semestinya menjadi hal yang pertama sekali diselesaikan oleh Dinas Syariat Islam di Aceh sebelum yang lainnya.

Mencegah dan membasmi korupsi adalah hal yang paling utama harus dikedepankan di dalam penegakan syari'at Islam karena ianya ialah inti daripada sebab terusaknya sistem di pemerintahan yang mengakibatkan menderitanya jutaan umat Islam di Aceh.

Sementara masalah aurat, minuman haram, salon pejalan perzinahan, percobaan perzinahan (pacaran) adalah kemaksiatan yang terjadi, biasanya, karena harta yang dimakan adalah riba dan haram. Kita harus bisa membuktikan kepada Barat bahwa sistem Islam lebih baik dan manusiawi daripada sistem mereka yang ribawi dan materialistis.

Bolehlah ide dinas syariat Islam itu bukan ide orang Aceh pada awalnya yang diperbuat untuk mengelabui kekacauan politik di Aceh di masa itu, akan tetapi bukankah kita bisa berpikir yang mana bisa menguatkan Islam dan yang mana hanya memburuk-burukkannya...?

Pemusatan tindakan hukum mesti dari atas ke bawah, hukum-hukum yang dicuba tegakkan adalah yang mengenai orang berjabatan tinggi dan berpengaruh terlebih dahulu, baru untuk rakyat. Inilah yang disebut kaffah yang sebenarnya. Kaffah untuk bangsa. Apabila tidak demikian, maka itu hanyalah mempermainkan hukum Allah Ta'ala.

Bermain-main dengan hukum Tuhan malah akan membuat negeri ini semakin terlaknat, bukan pengurusnya saja yang celaka, akan tetapi rakyat pun akan ikut terkena kesialan daripada kebodohan beberapa orang.

Maka, yang pertama sekali harus dicegah dan dilarang ialah kemungkaran yang diperbuat oleh pembesar negeri dan orang berpengaruh, baru setelahnya yang diperbuat oleh rakyat jelata. Teladanlah daripada Nabi Muhammad SAW dan sahabat bagaimana mereka menegakkan hukum Islam.

DPR (Dewan Perwakilan Rakyat) Aceh pun mesti mengeluarkan aturan-aturan yang diperlukan oleh agama dan rakyat. Apakah anggota DPR Aceh berani membuat qanun mencegah dan membasmi korupsi? Jujurlah dengan kekuasaan Anda yang dipercayakan oleh Allah Ta'ala melalui suara yang diberikan oleh masyarakat.

Sekali lagi, tegakkan syari'at Islam dari atas ke bawah, mulailah dari memperbaiki sistem ekonomi, penyaluran belanja dan pengerjaan daripada pemerintah kepada rakyat dan semacamnya secara halal.

Cegah dan basmilah korupsi, itulah tugas utama daripada Dinas Syariat Islam, barulah setelahnya mengurus aurat perempuan dan dan hal-hal yang berhubungan dengan kejahatan syahwat dan sebagainya. Semoga Allah memberikan hidayah akan kita sekalian. Amin.

Oleh Thayeb Loh Angen, aktivis di Pusat Kebudayaan Aceh - Turki (PuKAT), anggota KWPSI (Kaukus Wartawan Peduli Syari'at Islam).

Penulis Jiwa Kosong Berlambak di Media Sosial

Sheikh Hamza Yusuf Hanson, Ulama Malaysia.
Oleh Dr Nik Roskiman Abdul Samad

Ulama terkenal Malaysia, Sheikh Hamza Yusuf Hanson yang juga pengasas Institut Zaytuna di Amerika Syarikat memuji umat Islam di Malaysia kerana masih memiliki identiti yang kukuh dan terus mempertahankan manhaj Ahlul Sunnah Wal Jamaah dengan berpegang teguh kepada mazhab Imam Shafie dalam fekah, Abu'l Hasan al-Asha'ari dalam akidah dan tasauf Imam al-Ghazali.

Bagi beliau, umat Islam Malaysia belum dirosakkan oleh anasir luar seperti negara Islam lain yang terpengaruh dengan pasca modernisme. Beliau menyeru supaya dipertahankan tradisi ini daripada ancaman yang salah dan tidak menepati sunah.

Katanya, mustahil ajaran Islam perlu dibuat kajian semula setelah melalui zaman yang begitu lama dan proses saringan yang ketat oleh ratusan ulama muktabar sepanjang zaman. Justeru, beliau menyeru umat Islam benar-benar mengenali siapakah sebenarnya Ahlul Sunnah wal Jamaah dan ciri-cirinya.

"Ini kerana ramai yang mendakwa mereka adalah kumpulan selamat (firqah najiah) dan Ahlul Sunnah Wal Jamaah sedangkan sebenarnya tidak," katanya dalam temubual eksklusif bersama deejay Mazlina Ismail di IKIMfm, Khamis lalu.

Ulama paling berpengaruh di Barat

Sheikh Hamza yang disenaraikan sebagai ulama paling berpengaruh di dunia Barat oleh Prof John Esposito dalam bukunya, The 500 Most Influential Muslims datang ke Malaysia atas undangan Institut Antarabangsa Pengajian Islam Lanjutan (IAIS) dan Al-Naqiy Solutions.

Beliau berpandangan apa sahaja masalah yang berlaku dalam alam ini berpunca daripada krisis ilmu pengetahuan yang menjadi masalah pokok kepada krisis lain, sama ada ekonomi atau politik, manakala yang lain hanyalah simptom kepada penyakit sebenar yang dihadapi.

Katanya, penulis terkenal Amerika Syarikat, Mark Twain yang pernah melawat Palestin dan Florence Nightingale yang pernah tinggal hampir dua tahun di Mesir serta Turki tidak pernah menganggap umat Islam sebagai pengganas atau berpandangan jahat terhadap Islam.

Sebaliknya, mereka memuji umat Islam dan agama Islam. Oleh itu, bagaimana mungkin orang yang hidup lebih 100 tahun dahulu boleh melihat Islam itu positif, sedangkan hari ini tiada langsung kebaikan mengenai Islam dan itulah yang dikatakan krisis ilmu pengetahuan.

Kejahilan biasa, kejahilan berganda

Beliau turut mengungkapkan pandangan Tan Sri Prof Dr Syed Muhammad Naquib al-Attas yang membicarakan berhubung 'kejahilan biasa' dan 'kejahilan berganda'.

"Anak-anak biasanya tergolong dalam jahil biasa dan ini lambang keikhlasan serta kejujuran terhadap keilmuan yang dimiliki. Hari ini ramai yang jahil, namun berlagak alim dan mempunyai ilmu pengetahuan, inilah yang dikatakan jahil berganda," katanya.

"Penyakit ini apabila ramai yang mendakwa mengaku mengetahui sesuatu, tetapi sebenarnya kosong tidak mengetahui apa-apa. Ulama kita mengajar supaya kita mengungkapkan aku tidak tahu jika kita tidak tahu kerana itu adalah sebahagian daripada ilmu," katanya.

Ini berdasarkan firman Allah SWT yang bermaksud: "Dan janganlah kamu berdusta dengan sebab apa yang disifatkan oleh lidah kamu. Ini halal dan ini haram, untuk mengadakan sesuatu yang dusta terhadap Allah; sesungguhnya orang yang berdusta terhadap Allah tidak akan berjaya." (Surah al-Nahl, ayat 116)

Kejahilan sombong ialah merasakan mengetahui sesuatu perkara lalu memberi pelbagai komentar dan pandangan pada hal mereka jahil sebenarnya. Perlakuan sebegini berbahaya untuk masyarakat awam dan akan mengelirukan mereka.

Sahabat Baginda SAW menolak untuk memberi pandangan kerana merasakan tidak layak serta ia suatu yang berat dan mereka amat takut akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak. Hari ini ramai yang menulis kosong tanpa ilmu di media sosial.

Ada menggunakan nama palsu dengan identiti yang disembunyikan seolah-olah malaikat tidak mengetahui siapa penulis sebenar. Hari ini juga, untuk mengumpat tidak perlu lagi berdua seperti dahulu memadai dengan mengetuk papan kekunci komputer dan menghantarnya ke media sosial.
Hakikatnya, mereka ini tidak akan terlepas daripada hukuman Allah SWT atas pandangan mereka menyelewengkan dan menyesatkan masyarakat.

Sheikh Hamza menyeru supaya perbezaan pendapat yang wujud dalam masyarakat ditangani dengan cermat, halus, tanpa mewujudkan perpecahan dan pergeseran sesama umat Islam.
Katanya, ada ketikanya sesuatu amalan itu mungkin ada hujah atau dalil lebih kuat untuk tidak melakukannya, tetapi jika masyarakat sudah terbiasa dengan amalan yang hujahnya tidak begitu kuat dan demi menjamin perpaduan, lebih baik ia diamalkan bagi mengelakkan pergeseran.

"Ini antara pandangan ulama mazhab Maliki. Apa yang berbahaya apabila kita merasakan dan mendakwa hanya Islam yang kita fahami sahaja betul sedangkan Islam orang lain semuanya salah belaka. Tidak salah untuk kita meyakini yang kita fahami itu benar, namun untuk menafikan orang lain juga mungkin benar adalah satu sikap yang angkuh," katanya.

Bersyukur dengan nikmat

Sehubungan itu, Sheikh Hamza meminta umat Islam di Malaysia bersyukur atas segala nikmat yang dianugerahkan Allah SWT kerana berdasarkan pengalaman mengembara ke banyak negara Islam, negara ini jauh lebih baik daripada banyak negara di dunia.

Katanya, majoriti rakyat di Syria, Libya, Iraq yang sedang bergolak sekarang ini mengatakan mereka lebih rela kembali hidup di zaman pemerintahan Saddam Hussein atau Muammar Gaddafi yang lebih aman berbanding hari ini.

"Mana-mana kerajaan pasti ada kelemahannya, tetapi rakyat Malaysia perlu bersyukur dengan keamanan dan kemakmuran yang dinikmati supaya Allah SWT terus menambahkan lagi nikmat yang lain. Pada masa sama, terus berusaha memperbaiki keadaan yang ada," katanya.

Mengakhiri perbualan, Sheikh Hamza dengan perasaan sebak sambil menitiskan air mata menyatakan kesedihan kerana umat Islam hari ini sudah hilang adab dan meminta supaya mereka menghayati sabda Nabi Muhammad SAW: "Sesungguhnya aku telah diadabkan oleh Tuhanku dan Dia memperelokkan adabku."


Dr Nik Roskiman Abdul Samad, Pengarah Pusat Media Institut Kefahaman Islam Malaysia.

Asal kabar: bharian.com.my

Demokrasi Jadi Alat 'Serang' Islam


Tragedi serangan terhadap WTC beri tekanan kepada kumpulan Al-Qaeda yang didakwa AS sebagai pencetus siri keganasan atas nama Islam.
Oleh Mohd Izani Mohd Zain

Pernahkah kita terfikir bagaimana Islam boleh berkonflik dengan Barat? Islam adalah agama sedangkan Barat adalah blok atau kumpulan negara dan bukannya agama. Begitu juga dalam konteks politik dan pemerintahan, penggunaan istilah Islam dan demokrasi digunakan. Ada yang mempersoalkan bagaimana Islam boleh digandingkan dengan sebuah sistem politik ciptaan manusia yang terdedah dengan kekurangan?

Tidak dinafikan, terma Islam dan Barat atau Islam dan demokrasi sering kali dipilih bagi menggambarkan sebuah hubungan, juga pertembungan antara kedua-dua belah pihak. Ini kerana antara Islam dan Barat atau demokrasi, ia mewakili sejarah, pemikiran, budaya dan nilai yang berbeza. Lebih-lebih lagi demokrasi yang lahir di bumi Barat, telah membawa segala idea kemajuan yang berpaksikan kepada pembangunan dan pemodenan.


Dalam konteks masa kini, demokrasi telah menjadi satu jenama Barat yang semakin diterima baik, malah di beberapa tempat, bersikap tidak demokratik dianggap sebagai satu kesalahan besar, berbanding tidak menjalankan tuntutan agama.

Demokrasi disinonimkan dengan hak dan kebebasan, manakala agama pula amanah dan tanggungjawab yang dianggap membebankan. Malah, jika demokrasi sekalipun, ia mesti mengikut acuan dan selera Barat. Bukan demokrasi yang diubah suai, tetapi demokrasi salinan Barat.

Demokrasi acuan kita

Demokrasi sering kali dilihat mempunyai satu bentuk sahaja iaitu yang ditentukan oleh falsafah dan ideologi Barat. Dalam hal ini, hegemoni demokrasi Barat yang liberal amat kental dan mempengaruhi dalam konteks pelaksanaannya seperti soal hak asasi manusia dan kebebasan individu. Malaysia tidak terlepas dalam soal ini apabila sering disorot dan dibandingkan pelaksanaan demokrasinya mengikut perspektif Barat.

Sebagai sebuah negara yang meletakkan Islam sebagai agama rasmi, majoriti rakyatnya Melayu dan beragama Islam serta masih sensitif dengan nilai dan budaya tempatan, demokrasi ala Barat tidak sesuai dilaksanakan di Malaysia.

Di sinilah letaknya kepentingan demokrasi diterjemahkan dalam konteks Islam yang meletakkan al-Quran dan as-sunah sebagai panduan, bukannya telunjuk dan ideologi Barat. Dalam erti kata lain, hegemoni terhadap demokrasi oleh Barat yang berpaksikan fahaman liberal dan kebebasan individu hendaklah dilunturkan dan diganti dengan prinsip dan nilai Islam.

Islam perlu memimpin demokrasi agar demokrasi terpimpin ini tidak terpisah dengan agama dan tradisi Islam. Dalam hal ini, Al-Maududi pernah memperkenalkan konsep theo-democracy iaitu demokrasi yang berasaskan agama. Konsep ini jelas menonjolkan peranan agama dalam memandu demokrasi, dan ia berbeza dengan demokrasi ala Barat yang lebih mengutamakan kehendak manusia dan kebebasan individu.

Maududi percaya bahawa demokrasi hanya boleh diterima jika sistem politik dari Barat itu berlandaskan agama atau 'lingkungan' yang telah ditetapkan oleh Islam.

Bagaimanapun, ini tidak bermakna umat Islam dihalang untuk berfikir dan membuat keputusan sendiri. Mereka boleh mencari jalan penyelesaian atau hukum terhadap sesuatu perkara yang tidak diputuskan secara langsung dalam al-Quran mahupun as-sunah. Malah dalam Islam, perkara yang dikategorikan sebagai siyasi iaitu cara untuk memerintah kerajaan dan menyelesaikan konflik, umat Islam diberikan kebebasan untuk mencari jalan penyelesaiannya dengan syarat ia tidak bercanggah dengan al-Quran dan as-sunah.

Berbeza dengan perkara yang dikategorikan sebagai adini iaitu hal yang berkaitan dengan akidah (kepercayaan), ibadah (penyembahan) dan akhlak (tingkah laku), umat Islam mesti menerima apa juga ketetapan yang telah diputuskan dalam al-Quran dan as-sunah. Mereka tidak diberikan kebebasan untuk menentu dan mengubah tentang apa yang telah diputuskan berkaitan tentang ketiga-tiga perkara itu.

Sebagai sebuah negara yang meletakkan Islam pada kedudukan yang tinggi dalam perlembagaan negara, Malaysia wajar mendefinisikan demokrasi mengikut acuan Islam selain mengambil kira tuntutan nilai timur dan budaya tempatan. Pandangan ini sebenarnya pernah dilontarkan oleh John L Esposito dalam buku Islam and Democracy, apabila beliau melihat demokrasi adalah satu sistem politik yang sentiasa berubah, boleh diperdebatkan dan tidak hadir dalam satu bentuk sahaja.
Malah, beliau menyarankan demokrasi perlu digabungkan dengan nilai dan budaya tempatan termasuk faktor Islam dalam konteks ini. Pendekatan ini pastinya akan menjadikan demokrasi itu lebih 'dekat' dengan aspirasi Islam dan relevan dalam konteks pelaksanaannya di Malaysia.


Kemenangan Ikhwanul Muslimin di Mesir walaupun melalui proses pemilihan secara demokrasi, dihalang untuk terus memerintah.
Tolak idea kemajuan Barat

Tragedi 11 September 2001 telah memperkukuhkan kedudukan demokrasi selain Amerika Syarikat (AS) di peringkat global. Hegemoni Barat yang didalangi oleh AS telah dirobek selepas serangan terhadap World Trade Centre (WTC) dan sebahagian bangunan Pentagon. Ketika itu, AS tanpa mengambil masa yang panjang telah melancarkan kempen Perang Global Menangani Keganasan atau 'Global War Against Terror' (GWAT).

Meskipun kempen ini pada awalnya mahu memberi tekanan kepada kumpulan Al-Qaeda yang didakwa menjadi pencetus kepada siri keganasan atas nama Islam, tetapi kesannya menjalar kepada pergerakan Islam yang mengambil pendekatan sederhana, juga keseluruhan umat Islam. Situasi ini sebenarnya didorong oleh pendirian Barat yang melihat umat Islam adalah kumpulan yang bersifat monolitik atau seragam.

Sikap pukul rata ini memberi gambaran buruk kepada Islam sehingga agama dilihat sebagai satu elemen yang mendorong kepada keganasan. Dasar dan pendekatan beragama dianggap satu langkah berbahaya dan terkebelakang yang akan menolak keadilan dan kebebasan manusia.

Bagi Barat, demokrasi tidak hanya datang membawa pilihan raya, sebaliknya, ia datang bersama idea kemajuan yang mencabar peranan agama dengan mengagungkan proses rasionalisasi, konsep kekayaan material, pembebasan daripada kongkongan adat, pemisahan politik daripada agama serta kemampuan sains dan teknologi yang berjaya membekalkan manusia dengan keupayaan untuk menguasai dirinya dan alam sekeliling. Mana-mana negara yang menerima demokrasi, tetapi menolak idea kemajuan ini akan dianggap tidak membawa aspirasi asal Barat.

Justeru, kemenangan parti Islam dalam pilihan raya di beberapa negara dinafikan kerana mereka menggugat nilai demokrasi asal dan selera Barat. Lihat sahaja apa yang berlaku kepada Ikhwanul Muslimin di Mesir dan sebelum itu Parti Refah di Turki, Front Islamique Salvation (FIS) di Algeria dan Hamas di Palestin. Hak mereka untuk memerintah dihalang walaupun telah menggunakan proses demokrasi melalui pilihan raya yang sah.

Faktor demokrasi yang tidak berisiko memperlihatkan kerajaan hanya menerima demokrasi selagi demokrasi itu tidak membawa risiko apa-apa terhadapnya. Sebagai contohnya, kerajaan tidak bersedia menerima kemenangan daripada parti Islam meskipun pada awalnya menerima penyertaan parti itu dalam proses demokrasi melalui pilihan raya.

Sikap tidak adil ini bukan sahaja tidak demokratik, malah lebih buruk daripada itu, ia mendorong kepada kelahiran kumpulan pengganas yang sudah tidak lagi mempercayai demokrasi dan pilihan raya. Apabila demokrasi disekat, keganasan politik akan berlaku dan inilah sebenarnya yang mahu dilihat oleh Barat, iaitu Islam menganjurkan keganasan.

Pluralisme demokrasi dan kepelbagaian agama

Barat amat konsisten mempromosikan kebebasan atas nama demokrasi. Kini Barat tidak perlu lagi runsing kerana agenda itu dilakukan sendiri oleh umat Islam, khususnya golongan intelektual. Sebahagian mereka ditaja melalui dana penyelidikan antarabangsa yang besar dengan tujuan mempromosikan demokrasi, kebebasan dan keadilan yang mutlak dan meminggirkan peranan agama.
Kumpulan intelektual ini sememangnya digemari oleh Barat dan melalui suntikan dana penyelidikan, mereka menjadi jurucakap dan diberi pentas yang besar dalam mempromosikan 'Islam'.

Kumpulan ini bukan semua berlatarbelakangkan agama, tetapi dengan kemampuan berbahasa Inggeris, berketrampilan dan sikap toleransi yang melampau, mereka mentafsir Islam menggunakan logik akal tanpa menggunakan sumber tertinggi, iaitu al-Quran dan as-sunah.

Fenomena pluralisme demokrasi dan kepelbagaian agama masa kini memburukkan lagi keadaan. Bagi mereka, sudah tidak ada kebenaran mutlak dalam Islam dan semua boleh disanggah dan diberi penafsiran yang pelbagai. Lebih malang, atas nama meraikan kepelbagaian, umat Islam dikelirukan dengan hujah dan logik akal mereka.

Ini termasuk memperjuangkan hak atas nama kebebasan dan demokrasi. Anehnya, mereka langsung tidak bercakap soal tanggungjawab atau sekurang-kurangnya mencari keseimbangan antara hak dan tanggungjawab. Sebaliknya, mereka melihat menuntut hak itu lebih besar dan mulia daripada memperingatkan soal tanggungjawab.

Sedangkan dalam konteks Islam, kita dilahirkan dalam keadaan berhutang kerana dianugerahkan nyawa dan kehidupan oleh Allah SWT. Kita sepatutnya malu kerana melebihkan soal hak dan melunakkan soal tanggungjawab. Bersuara soal hak tidak salah, tetapi ia mestilah seiring dengan tanggungjawab kita sebagai makhluk Allah SWT yang mempunyai batas dan sempadannya.

Apa yang penting, kita perlu cerdik mendefinisi dan menilai demokrasi mengikut acuan kita, bukan mencedok bulat-bulat dari Barat. Kenapa kita perlu tunduk dengan pendirian Barat sedangkan kita sendiri boleh membuat pilihan? Jika benar demokrasi bercakap soal hak dan kebebasan, kenapa kita tidak boleh menunaikan hak dan kebebasan itu untuk membuat pilihan?

Kebebasan bukanlah kunci utama memahami demokrasi, sebaliknya ilmu dan kebijaksanaan. Keghairahan kita mengejar kebebasan tidak akan membawa ke mana kerana suatu masa nanti, kita akan rebah dan tersungkur. Kebebasan tanpa had dan batas akan merosakkan kita.

Islam bukanlah agama yang mengekang umatnya daripada berfikir dan menyelidik. Jika Islam menghalang, maka tidak lahirlah tradisi ilmu Islam yang kekal sampai sekarang. Islam juga tidak menolak penolak pembaharuan, tetapi agama yang bersifat sejagat dan dinamik yang menjawab persoalan sepanjang hayat. Tugas kita adalah mencungkil kebenarannya dan apa juga kaedah penyelesaian mesti kembali kepada tanggungjawab kita mendaulatkan kesucian dan ketinggian agama.

Barat tidak memerlukan satu lagi tragedi selepas 11 September 2001 untuk melemahkan umat Islam. Ia boleh datang secara proksi dan kejahilan umat Islam sendiri yang melihat Islam itu hanya satu anutan bukan cara hidup yang sempurna.


Mohd Izani Mohd Zain, Profesor Madya di Fakulti Ekologi Manusia, Universiti Putra Malaysia (UPM).


Kekacauan bagi menggugat kestabilan politik negara antara cabaran yang terpaksa dihadapi.

Asal kabar: bharian.com.my

Royal Opera London Targetkan Penonton Balita

Written By Peradaban Dunia on Thursday, September 11, 2014 | 4:24 PM

Roral Opera House, London, Inggris. Foto: roh.org.uk
London - Royal Opera House di Inggris akan menargetkan penonton balita mulai usia dua tahun pada musim baru 2014/2015 guna mencari dan mendapatkan generasi baru pecinta musik.


Selain memainkan pertunjukan wajib seperti "La Boheme" dari Pucini, institusi berusia 282 tahun itu juga akan memainkan karya baru yang cocok untuk balita, seperti "Dot, Squiggle and Rest" yang ditujukan untuk bayi usia dua hingga lima tahun.


Dot, Squiggle and Rest merupakan karya pertama Royal Opera untuk usia dini yang dibuat atas kerja sama dengan teater untuk anak, Teater Polka London.


Selain pertunjukan baru tersebut, Opera House yang dibangun pada 1732 itu juga akan menampilkan tari, pertunjukan boneka dan animasi.


Pegawai Royal Opera mengatakan banyak penonton pertunjukan sebelumnya meminta opera yang terletak di Covent Garden, kawasan Teater West End, London, itu untuk mengadakan pertunjukan yang ditujukan untuk anak-anak.


Rangkaian pementasan opera atau sendratari "Dot, Squiggle and Rest" tersebut akan mulai dipentaskan pada Juni 2015.


Pertunjukan untuk balita tersebut berada dalam naungan tema utama Royal House musim ini, yakni Kaum Muda.

Untuk mendukung tema tersebut, gala pembukaan yang digelar hari ini berupa pertunjukan opera 2011 tentang model bugil Anna Nicole Smith yang menikahi miliarder berusia 80 tahun bertajuk "Anna Nicole", juga hanya ditujukan untuk penonton berusia 16-25 tahun.


Tanpa mengabaikan penonton reguler berusia sekitar 45 tahun, sebelum Juni 2015, Royal Opera akan menghibur penonton reguler itu dengan berbagai pertunjukan menarik.


Penyanyi tenor Spanyol, Placido Domingo, akan tampil dalam "The Two Foscari" karya Verdi pada Oktober, penyanti tenor Jerman, Jonas Kaufmann, akan tampil pada Januari dalam "Andrea Chenier" dan rival Puccini, Umberto Giordano, dalam opera revolusioner Perancis.


Sementara itu, pada Mei, Juni dan Juli, penyanyi sopran Rusia, Anna Netrebko, akan menyanyikan "La Boheme" untuk membangkitkan kembali musik klasik terakhir Royal Opera pada 1974 .


Tak hanya itu, musim ini Royal Opera juga akan melangsungkan pertunjukan maraton pengarah musik, Antonio Pappano, yang akan memimpin empat produksi baru, dua lagu lama dan konser simfoni.


Pappano adalah pengarah musik Royal Opera yang mulai bergabung pada 2002 dan baru-baru ini memperpanjang kontrak hingga 2017. Ia hampir menyamai rekor Colin Davis yang berkarya di gedung itu dari tahun 1871 hingga 1987.


Pada September 2015, Pappano juga akan mengadakan pertunjukan Royal Opera di Jepang dengan menampilkan "Don Giovanni" karya Mozart dan "Macbeth" karya Verdi.antaranews.com

Gerakan ‘Berbahagi Bahagia - Sharing Happy’ Hantar Bantuan untuk Keluarga Yun Casalona

Written By Peradaban Dunia on Wednesday, September 3, 2014 | 8:25 PM

Istri dari seniman Aceh Allah Yarham Yun Casalona dan ibunya di rumah duka, Lam Lumpu, Peukan Bada, Aceh Besar. Foto: Zahraini ZA
Banda Aceh – Gerakan bersedekah untuk kemanusiaan dan alam ‘Berbahagi Bahagia - Sharing Happy’ mengunjungi rumah almarhum Yun Casalona, seorang seniman Aceh yang meninggal dunia pada 26 Agustus 2014, untuk menghantarkan bantuan alakadar dari beberapa orang rekan seniman dan masyarakat kebudayaan. Bantuan tersebut diterima oleh istri almarhum di rumah duka, Lam Lumpu, Peukan Bada, Aceh Besar.

Pencetus gerakan ini, Thayeb Loh Angen, Rabu 3 September 2004, mengatakan, bantuan yang diberikan adalah sedikit uang yang merupakan sedekah dari orang-orang yang peduli terhadap seniman Aceh. Thayeb mengaku hanya mengumpulkan bantuan dari rekan yang dia kenal dan berjumpa dalam beberapa hari setelah Yun Casalona meninggal.

“Kami terenyuh dengan melihat nasib beberapa orang seniman yang sakit dan kemudian meninggal. Prestasi mereka selama hidup yang telah mengharumkan nama Aceh kurang mendapatkan tempat yang sesuai, melainkan beberapa orang yang memiliki bisnis tersendiri. Akan tetapi selebihnya mengalami nasib tragis,” kata Thayeb yang merupakan penulis novel Teuntra Atom.

Selain seniman dan pegiat kebudayaan yang masih pada jalan peradaban, Thayeb menyatakan, semua masyarakat tertindas mesti dibantu. Mengarahkan kepedulian secara ramai untuk seniman yang sakit, tua dan merana ataupun meninggal dunia, merupakan langkah utama dari gerakan ini.

“Gerakan ini untuk semua orang yang teraniaya dari semua lapisan. Nabi Muhammad memerintahkan kita untuk membantu tetangga terlebih dahulu baru orang yang jauh. Maka dari itu, kami membantu sesama seniman dan pegiat kebudayaan terlebih dahulu, baru kemudian seluruh lapisan orang yang tertindas dan alam,” kata aktivis di Pusat Kebudayaan Aceh-Turki ini.

Ke depan, kata Thayeb, gerakan ini akan diperluas untuk bantuan kemanusiaan, alam, dan pembangunan untuk kepentingan ummat. Thayeb menilai bahwa pemerintah telah gagal menyejahterakan umat dan gagal memelihara peradaban warisan indatu, karenanya, rakyat mesti melakukannya sendiri.

“Kami telah memulai memperbaiki kekacauan itu dan mengajak sekalian orang untuk melakukannya. Dengan bersedekah secara ikhlas, bahkan Aceh bisa memperbaiki Masjidil Haram di suatu masa, dan membeli dua buah pesawat di masa yang lain. Di masa ini, kita memusatkan pikiran untuk memperbaiki apa yang ada di Aceh,” kata Thayeb yang tengah menyiapkan novel keduanya Aceh 2025.pd

Rekening Utsman bin Affan r.a. Masih Ada Sampai Sekarang

Rekening Atas Nama Utsman bin Affan radhiyallahu 'anhu


Mungkin tak pernah terbayang oleh siapa pun, bila ada satu bank di Saudi Arabia yang sampai saat ini menyimpan rekening atas nama UTSMAN BIN AFFAN.

Apa kisah sebenarnya di balik pembangunan hotel 'Utsman bin Affan Ra' yang saat ini sedang di bangun dekat Masjid Nabawi?

Apakah ada anak cucu keturunan Usman saat ini yang membangunnya atas nama moyang mereka?

Penasaran? Ikuti kisahnya berikut ini. Barangkali kita dapat mengambil pelajaran:

- Setelah hijrah, jumlah kaum Muslimin di Madinah semakin bertambah banyak. Salah satu kebutuhan dasar yang mendesak adalah ketersediaan air jernih.

- Kala itu sumur terbesar dan terbaik adalah Bi'ru Rumah, milik seorang Yahudi pelit dan oportunis. Dia hanya mau berbagi air sumurnya itu secara jual beli.

- Mengetahui hal itu, Utsman bin Affan mendatangi si Yahudi dan membeli 'setengah' air sumur Rumah. Usman lalu mewakafkannya untuk keperluan kaum Muslimin.

- Dengan semakin bertambahnya penduduk  Muslim, kebutuhan akan air jernih pun kian meningkat. Karena itu, Utsman pun akhirnya membeli 'sisa' air sumur Rumah dengan harga keseluruhan 20.000 dirham (kl. Rp.
5 M). Untuk kali ini pun Usman kembali mewakafkannya untuk kaum Muslimin.

- Singkat cerita, pada masa-masa berikutnya, wakaf Utsman bin Affan terus berkembang. Bermula dari sumur terus melebar menjadi kebun nan luas.

- Kebun wakaf Utsman dirawat dengan baik semasa pemerintahan Daulah Utsmaniyah (Turki Usmani).

- Setelah Kerajaan Saudi Arabia berdiri, perawatan berjalan semakin baik. Alhasil, di kebun tersebut tumbuh sekitar 1550 pohon kurma.

- Kerajaan Saudi, melalui Kementrian Pertanian, mengelola hasil kebun wakaf Utsman tersebut. Uang yang didapat dari panen kurma dibagi dua; setengahnya dibagikan kepada anak-anak yatim dan fakir miskin. Sedang separuhnya lagi disimpan di sebuah bank dengan rekening atas nama Utsman bin Affan.

- Rekening atas nama Utsman tersebut dipegang oleh Kementerian Wakaf.

- Dengan begitu 'kekayaan' Utsman bin Affan yang tersimpan di bank terus bertambah. Sampai pada akhirnya dapat digunakan untuk membeli sebidang tanah di kawasan Markaziyah (area eksklusif) dekat Masjid Nabawi.

- Di atas tanah tersebut, saat ini tengah dibangun sebuah hotel berbintang lima dengan dana masih dari 'rekening' Utgsman.

- Pembangunan hotel tersebut kini sudah masuk tahap akhir. Rencananya, hotel 'Utsman bin Affan' tersebut akan disewakan kepada sebuah perusahaan pengelola hotel ternama.

- Melalui kontrak sewa ini, income tahunan yang diperkirakan akan diraih mencapai lebih 50 juta Riyal (lebih Rp. 150 M).

- Pengelolaan penghasilan tersebut akan tetap sama. Separuhnya dibagikan kepada anak-anak yatim dan fakir miskin. Sedang separuhnya lagi disimpan di 'rekening' Utsman bin Affan.

- Uniknya, tanah yang digunakan untuk membangun hotel tersebut tercatat pada Dinas Tata Kota Madinah atas nama Utsman bin Affan.

Masya Allah, saudaraku, itulah 'transaksi' Utsman dengan Allah. Sebuah perdagangan di jalan Allah dan untuk Allah telah berlangsung selama lebih 1400 tahun.....berapa 'keuntungan' pahala yang terus mengalir deras kedalam pundi-pundi kebaikan Usman bin Affan di sisi Allah Swt.

(Tarjim: ust.Asep Sobari Lc)
Dari: http://www.pkspiyungan.org/2014/09/rekening-utsman-bin-affan-ra-masih-ada.html

Sultan Iskandar Muda dan Jejaring Sosial

Written By Peradaban Dunia on Tuesday, September 2, 2014 | 4:23 PM

Sultan Iskandar Muda yang Agung. Foto lukisan: tazaemjayy.blogspot.com
Kemarin, Sultan Iskandar Muda keluar daripada kapal Cakra Donya, ia memerintahkan akan juru propagandanya untuk membuat status facebook dan kicauan di twitter tentang pelajayan terbesar di dunia pada masa itu.

"Hamba mengerti dan hamba laksanakan titah, wahai paduka Yang Mulia Tanglong Donya Perkasa Alam," kata lelaki itu seraya memerintahkan seluruh tentara yang berjumlah 101.000 orang untuk bersegera online.

Si juru propaganda pun berseru, "Sultan Yang Perkasa memerintahkan kamu sekalian untuk mengupload foto kekuatan bala tentara dan senjata meriam ini di kapal-kapal di instagram. Setelah itu rekam dengan vidio dan uploadlah semuanya ke youtube!"

Baginda Sultan yang mendengar itu pun mengerutkan kening, dia tidak menduga bahwa sang juru propaganda memerintahkan bukan yang dia perintahkan.

"Orang Kaya sukla, tidakkah aku salah mendengar tadi?" seru sang sultan.

"Yang Mulia penguasa darat dan laut di sekitar negeri bawah angin yang paling dimuliakan dan ditakuti oleh sekalian penduduk bumi, hamba ialah orang yang melakukan sesuatu lebih labik dari yang seharusnya. Bukankah facebook dan twitter sudah ketinggalan zaman. Status dan kicau tidak cukup untuk menakut-nakuti si Portugis, akan tetapi gambar dan vidio tentulah sangat mengena," kata juru propaganda itu dengan bangga.

"Laksamana," titah sang sultan.

"Hamba di sini wahai paduka penguasa Sumatera dan Semenanjung yang perkasa," jawab Laksamana.

"Tolong buatkan sayap untuk si juru propaganda yang ingin melakukan sesuatu dengan sangat lebih baik, dia sebaiknya terbang ke Melaka supaya sampai di sana lebih cepat daripada kita, apabila ia lebih dahulu syahid, tentu dia lebih dahulu masuh syurga."

Laksamana pun berpikir sejenak, dia adalah ahli stategi perang, maka dia pun mengumpulkan hacker, lalu memerintahkan untuk menghack semua situs Portugis, kemudian ia menulisnya di status facebook dan kicauan twitter.

*Cerita di atas adalah gurauan. Oleh Thayeb Loh Angen

Penjabat dan Pengemis di Sebuah Kota

Written By Peradaban Dunia on Monday, September 1, 2014 | 8:13 PM


Seorang penjabat terpenting di sebuah kota itu pun sering menghadiri acara bantuan untuk anak yatim yang dibuat oleh lembaga dalam dan luar negeri. Anak-anak yatim dan orang-orang pun mencium tangannya. Di kotanya pun ada dinas sosial. Apabila ada orang yang mengurusi bantuan ke dinas tersebut harus melewati berbagai macam syarat.

Kota itu pun memakai belanjanya lebih dari setengah untuk belanja pegawai, selebihnya untuk keperluan pemerintah. Sisanya, sekitar satu peratus belanja dipakai untuk keperluan rakyat.

Pada suatu hari, penjabat terpenting itu pun menghadiri sebuah acara hiburan rakyat yang dibuat oleh pemerintahnya di sebuah taman yang berhadapan dengan kantornya yang megah. Di tengah perbincangan antara dia dengan anak buahnya, datanglah seorang gadis kecil yang mengulurkan tangan meminta sedekah.

Sang penjabat kota itu pun meminta maaf akan si anak dengan raut wajah cemberut. Dan tentu saja, semua orang di tumpukan itu tidak ada yang mencoba menghulurkan bantuan akan si dara kecil. Setelah gadis kecil itu pergi untuk mengulurkan tangan akan pengunjung lain di taman itu, sang penjabat penting kota itu pun berkata-kata lagi.

“Itu sepertinya bukan penduduk kota ini, dia mungkin anak dari kota fulan,” kata sang penjabat dengan sedikit cibiran. Dan dia pun melanjutkan permincangannya dengan anak buahnya tentang tempat makan siang dan cara membuat ekonomi di kota itu semakin membaik. Belanja untuk makan siang antara dia dan anggotanya, biasanya sebanyak beberapa juta Rupiah, terkadang menghabiskan belasan juta.

Di beberapa tempat di kota itu dipancangkan papan pengumuman yang melarang penduduknya untuk memberi sedekah akan pemimta-minta dengan alasan ada sebuah dinas yang mengurusi tentang itu. Sementara peminta-minta masih pun berkeliaran di sana. Ini terjadi di sebuah kota yang menyerukan syi'ar Islam.

Seorang penyair-filsuf bernama Kahlil Gibran menulis 'kemiskinan terjadi karena kesalahan raja'. Khafilah Umar bin Khattab menyatakan apabila ada rakyatnya yang tidak memiliki makanan, ia akan menahan lapar dan memberikan makanan jatahnya untuk orang-orang yang malang. Dan, penjabat yang kita bicarakan ini dikenal anti terhadap tempat maksiat akan tetapi tempat itu selalu terbuka, dan orang-orang kelaparan pun masih berada di wilayah pimpinannya.

Oleh Thayeb Loh Angen, aktivis di Pusat Kebudayaan Aceh-Turki (PuKAT), pembuat komunitas bantuan kemanusiaan 'Berbahagi Bahagia - Sharing Happy'.

Apakah Yahudi Berhak Atas Palestina?

Written By Peradaban Dunia on Wednesday, August 27, 2014 | 8:15 AM


Masuknya Yahudi ke wilayah Timur Tengah selain dilatarbelakangi faktor teknis yakni kekalahan Turki Utsmani di Perang Dunia I atas Inggris dan sekutunya, juga didorong oleh faktor ideologi yakni keinginan Yahudi mendirikan negara Yahudi (home land) yang menerapkan hukum-hukum Taurat (versi Yahudi). Dari situ muncullah klaim orang-orang Yahudi yang dipelopori oleh Theodor Herzl, bapak Yahudi modern, bahwa kitab suci mereka mengatakan tanah Palestina diwariskan untuk bangsa Yahudi.

Apakah benar Yahudi memiliki hak atas tanah Palestina? Mudah-mudahan tulisan singkat ini bisa sedikit menjadi wawasan bagi kita bersama.

Latar Belakang Klaim Yahudi Atas Palestina

Alasan utama Yahudi memilih tanah Paletina adalah karena tanah Kan’an tersebut telah dijanjikan kepada Nabi Ibrahim ‘alaihissalam dan anak keturunannya untuk membangun negara di wilayah tersebut, dan mereka mengklaim bahwasanya mereka adalah keturunan dari kekasih Allah itu. Janji itu termaktub dalam Kitab Kejadian 15: 3-5, “Sungguh akan kami berikan tanah ini, dari sungai Mesir hingga sungai besar, yakni Sungai Eufrat.”

Oleh karena itu, baik Yahudi yang fundamentalis maupun yang liberalis berbondong-bondong datang ke Palestina untuk menjemput janji di kitab suci mereka, bahkan kedatangan mereka telah berlangsung sebelum tahun 1948 yang menjadi hari jadi negara Israel.

Namun klaim mereka ini dianggap sangat lemah, jika benar Palestina adalah tanah yang dijanjikan, mengapa isu ini tidak muncul sejak dahulu kala? Bahkan isu ini belum ada ketika gerakan politik zionis pertama kali muncul di zaman Theodor Herzl. Sebelum Palestina, awalnya Theodor Herzl menetapkan beberapa wilayah Afrika, Amerika Utara, dan El-Arish di Sinai, Mesir sebagai tanah nasional mereka (Katz, 1996: 129) sebagai.

Saat itu nama Palestina memang sudah sering disebut, namun belum muncul pemikiran tanah yang dijanjikan kecuali setelah beberapa lama waktu berselang. Herzl juga pernah mengusahakan tempat bagi orang-orang Yahudi di Mozambiq dan Kongo. Pembesar-pembesar zionis lainnya seperti Max Nordau, pada tahun 1897 mengusulkan Argentina untuk Negara Yahudi, tahun 1901 ia mengusulkan Siprus, dan di Uganda tahun 1903.

Penduduk Asli Palestina

Jika orang-orang Yahudi mengklaim, secara nasab, mereka adalah pewaris tanah Palestina, maka klaim ini sangat rapuh sekali dan mudah untuk dibantah. Mengapa? Karena nenek moyang bangsa Arab dari kalangan orang-orang Kan’an telah menginjakkan kaki di tanah tersebut sejak awal tahun 3000 SM (Khan, 1981: 26) atau bahkan sejak 4000 SM. Sehingga daerah tersebut dinamai dengan tanah Kan’an. Setelah beberapa waktu berlalu, wilayah tersebut pun memiliki tiga bahasa yang digunakan untuk komunikasi keseharian mereka: bahasa Arab, Aramia (bahasa yang digunakan Nabi Isa ‘alaihissalam), dan bahasa Kan’aniyah.

Khaz’al al-Majidi menyatakan orang-orang Kan’an berasal dari wilayah pesisir Teluk Arab. Hal ini didasari dengan adanya kesamaan nama-nama tempat di pesisir Teluk Arab di era klasik dengan nama-nama kota tempat bermukimnya orang-orang Kan’an di wilayah Syam. Selain itu, orang-orang Kan’an di Syam berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Semit mirip dengan bahasa orang-orang Ka’an Ameria yang berasal dari Jazirah Arab. Orang-orang Kan’an ini dikenal dengan istilah Arab Baidah, bangsa Arab yang telah punah.

Adapun Nabi Ibrahim ‘alaihissalam hijrah dari Aur di Irak menuju Palestina pada pertengahan atau akhir tahun 3000 SM, dan ada pula yang mengatakan 1500 tahun setelah kedatangan orang-orang Kan’an. Di tempat itulah istri beliau mengandung dan melahirkan Nabi Ishaq ayah dari Nabi Ya’qub, yang kemudian Nabi Ya’qub dinamai pula dengan Israil (Abdullah).

Dengan demikian, orang-orang Arab telah lebih dahulu tinggal di wilayah Palestina dibandingkan dengan nenek moyang bangsa Israel.

Benarkah Yahudi Berhak Atas Palestina?

Dari sisi manapun sangat sulit mengatakan bahwa orang-orang Yahudi memiliki hak atas tanah Palestina. Klaim ini hanya timbul karena Yahudi memiliki lobi yang lebih kuat di dunia internasional. Lebih dari itu, sangat sulit mengatakan bahwa mereka berhak atas Palestina. Ditinjau dari sisi manapun: sisi historis, nasab, dan agama.


Pertama, dari sisi historis.

Orang-orang Yahudi selalu beralasan mereka mewarisi tanah nenek moyang mereka di Palestina. Padahal, nenek moyang bangsa Arab-lah yang pertama kali menginjakkan kaki di Palestina, sebagaimana telah dijelaskan di atas. Orang-orang Kan’an berkuasa dan memimpin wilayah Palestina selama beberapa lama dan wilayah tersebut mereka namai dengan tanah Kan’an.

Adapun Nabi Ibrahim (jika benar nasab mereka bersambung dengan Nabi Ibrahim) ‘alaihissalam, tidak memiliki kekuasaan di tanah Palestina. Beliau tinggal di wilayah tersebut tidak lebih dari 100 tahun. Jumlah keturunan beliau dalam rentang masa tinggalnya beliau hingga masa Nabi Ya’qub tidak banyak, tidak lebih dari 70 orang. Dan selama masa itu pula, 230 tahun, keturunan beliau tidak memiliki kekuasaan di Palestina. Setelah itu mereka pindah ke Mesir, karena Nabi Yusuf menjadi penguasa di daerah tersebut.

Kedua, dari sisi nasab.
 Selain itu, orang-orang Yahudi tidak dikenal memiliki tradisi yang kuat dalam penjagaan nasab. Adapun umat Islam dan orang-orang Arab memiliki tradisi kuat dalam hal ini. Islam menjadikan penjagaan nasab (keturunan) sebagai salah satu di antara lima hal yang wajib dijaga dalam Islam. Karena itu, Islam melarang keras perzinahan. Dan orang-orang Arab dikenal memiliki tradisi yang kuat dalam menjaga nasab mereka. Upaya yang kuat dalam menjaga nasab mereka genealogikan dengan syajaratun nasab (pohon nasab).
Kurang kuatnya tradisi Yahudi dalam menjaga nasab diperparah dengan adanya pemahaman matrilineal (mengambil nasab dari jalur ibu) yang berkembang di antara mereka.

Pada abad kedua, rabi-rabi Yahudi mengubah tradisi patrilineal menjadi matrilineal. Mereka menyatakan inilah yang diajarkan Talmud. Keyakinan ini terus berkembang di kalangan Yahudi ortodoks. Adapun orang-orang Yahudi Amerika tidak begitu mempersoalkan masalah ini, menurut mereka jika salah satu dari orang tua, ayah atau ibu seorang Yahudi dan sang anak tumbuh sebagai seorang Yahudi, maka ia Yahudi. Dengan demikian semakin ranculah nasab orang-orang Yahudi.

Ketiga, dari sisi agama.

Agama yang dibawa oleh para nabi dan rasul adalah agama tauhid, mengesakan Allah dan tidak menyekutukannya dengan sesuatu apapun. Itulah agama Islam. Tidak ada seorang pun nabi ataupun rasul yang membawa ajaran selain dari ajaran tauhid ini. Oleh karena itu, Allah Ta’ala membantah penisbatan Nabi Ibrahim kepada agama Yahudi. Allah Ta’ala berfirman,

مَا كَانَ إِبْرَاهِيمُ يَهُودِيًّا وَلَا نَصْرَانِيًّا وَلَٰكِنْ كَانَ حَنِيفًا مُسْلِمًا وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

“Ibrahim bukan seorang Yahudi dan bukan (pula) seorang Nasrani, akan tetapi dia adalah seorang yang lurus lagi berserah diri (kepada Allah) dan sekali-kali bukanlah dia termasuk golongan orang-orang musyrik.” (QS. Ali Imran: 67).

Kemudian, agama para nabi dan rasul, agama Islam, tidak memandang nasab hanya berdasarkan garis keturunan, tetapi juga menyertakan keimanan. Sebagaimana kisah Nabi Nuh

وَنَادَىٰ نُوحٌ رَبَّهُ فَقَالَ رَبِّ إِنَّ ابْنِي مِنْ أَهْلِي وَإِنَّ وَعْدَكَ الْحَقُّ وَأَنْتَ أَحْكَمُ الْحَاكِمِينَ . قَالَ يَا نُوحُ إِنَّهُ لَيْسَ مِنْ أَهْلِكَ ۖ إِنَّهُ عَمَلٌ غَيْرُ صَالِحٍ ۖ فَلَا تَسْأَلْنِ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ ۖ إِنِّي أَعِظُكَ أَنْ تَكُونَ مِنَ الْجَاهِلِينَ

Dan Nuh berseru kepada Tuhannya sambil berkata: “Ya Tuhanku, sesungguhnya anakku termasuk keluargaku, dan sesungguhnya janji Engkau itulah yang benar. Dan Engkau adalah Hakim yang seadil-adilnya”.

Allah berfirman: “Hai Nuh, sesungguhnya dia bukanlah termasuk keluargamu, sesungguhnya (perbuatan)nya perbuatan yang tidak baik. Sebab itu janganlah kamu memohon kepada-Ku sesuatu yang kamu tidak mengetahui (hakekat)nya. Sesungguhnya Aku memperingatkan kepadamu supaya kamu jangan termasuk orang-orang yang tidak berpengetahuan”. (QS. Hud: 45-46).

Allah Ta’ala lebih mengedepankan hubungan keimanan dibandingkan hubungan nasab. Oleh karena itu, Allah selamatkan pengikut Nabi Nuh dan menggolongkan mereka sebagai keluarganya dan menenggelamkan anaknya yang ingkar kepada Allah, walaupun secara hubungan darah, sang anak lebih dekat kekerabatannya disbanding para pengikut Nabi Nuh ‘alaihissalam.

Penutup

Dengan demikian, klaim Yahudi atas tanah Palestina sangat lemah sekali. Mereka tidak memiliki argumentasi yang kuat baik dari tinjauan historis, nasab, dan agama. Mereka tidak lebih dari kalangan penjajah yang merebut paksa Palestina dari pemukim aslinya.

Sumber:
- Khan, Zafarul Islam. 1981. Tarikh Filashtin al-Qadim. Beirut: Dar al-Nafis
- Katz, Jacob & Friends. 1973. Israel. Jerusalem: Keter Publishing House Ltd.
- http://www.aljazeera.net/specialfiles/pages/e4329d51-7068-476f-ad78-89cd700baf96
- http://www.alukah.net/culture/1042/21592/
- http://www.myjewishlearning.com/ask_the_expert/at/AsktheExpert–Matrilineal_descent.shtml
Oleh Nurfitri Hadi (@nfhadi07). Artikel www.KisahMuslim.com

Jackie Chan Malu Anaknya Terjerat Narkoba

Written By Peradaban Dunia on Thursday, August 21, 2014 | 7:26 PM

Aktor Hong Kong Jackie Chan. Foto: Reuters/Phil McCarten
Jakarta - Jackie Chan mengatakan bahwa dia sangat malu dan merasa nama baik keluarganya tercemar atas kelakuan anaknya Jaycee (31 tahun) yang tertangkap atas dugaan kepemilikan ganja di Tiongkok.

Jaycee terjerat dalam kasus obat-obatan terlarang setelah polisi menemukan sekitar 3,5 ons ganja di rumahnya di Beijing.

Jackie Chan kemudian menulis surat yang ditujukkan kepada masyarakat yang pada intinya mengatakan bahwa dia gagal sebagai seorang ayah.

"Ketika pertama kali saya mendengar berita tersebut, saya benar-benar marah," tulis Jackie Chan dalam sebuah surat yang diposting di situs resminya seperti yang dikutip TMZ.

"Sebagai public figure, saya merasa sangat malu; sebagai ayahnya, saya sangat sedih dan kecewa. Tapi orang yang merasa paling sedih adalah ibunya."

"Saya berharap generasi muda kita akan belajar dari kesalahan Jaycee dan berada jauh dari penyalahgunaan narkoba."

"Saya ingin mengambil kesempatan ini dan mengatakan kepada Jaycee: Kamu telah melakukan sesuatu yang salah dan kamu harus bertanggung jawab atas konsekuensinya. Saya ayahmu dan saya akan selalu bersamamu. Kita akan menghadapi jalan yang ada didepan kita bersama-sama."

"Saya juga harus bertanggung jawab atas kejadian ini karena sebagai ayahnya, saya tidak mengajarinya dengan baik."

"Oleh karena itu, atas nama Jaycee dan saya sendiri, saya menyampaikan permintaan maaf kami yang terdalam kepada semua orang atas dampak negatif kepada masyarakat. Terima kasih," demikian seperti dikutip dari laman TMZ.antaranews.com

Jerman Pulihkan 118 Ribu Buku yang Terbakar, Termasuk Copernicus

Written By Peradaban Dunia on Wednesday, August 20, 2014 | 2:45 PM

Nicolaus Copernicus. Foto: wikipedia.org
Berlin - Sebuah pustaka sejarah di Berlin, Jerman, yang dilahap api pada tahun 2004 telah menyembuhkan 118.000 buku buku termasuk sebuah kopian buku astronomer Nicolaus Copernicus yang berumur 471 tahun di mana ia mengemukakan matahari, bukan bumi, adalah pusat alam semesta.

Kebakaran di perpustakaan bangsawan Anna Amalia, sebuah situs organisasi pelestarian dunia di bidang pendidikan, kemasyrakatan, dan budaya PBB di Weimar, dipercayai telah disebabkan oleh komplikasi listrik.

Sekitar 50,000 buku menjadi abu, termasuk Kary oleh penulis paling terkemuka Jerman, Johann Wolfgang von Goethe.

Para simpatisan telah mendonasikan €38.8 juta Euro untuk menolong perpustakaan menyelamatkan apapun dari kerusakan yang disebabkan oleh kebakaran dan air yang dipakai untuk memadamkannya.

Di antara buku-buku yang rusa adalah karya Copernicus, On the Revolutions of the Heavenly Spheres, di mana astromer Polandia tersebut, yang lahir pada tahun 1473, menempatkan matahari sebagai pusat alam semesta- sebuah theori revolusioner yang menyebabkan konflik dengan gereja Katholik dan mengguncang pandangan dunia abad pertengahan.

Beberapa buku yang selamat, termasuk buku Copernicus, akan dipamerkan pada akhir bulan ini. Edisi Copernicus tahun 1543 termasuk anotasi oleh pengarangnya, memberikan petunjuk tentang bagaimana buku ini diterima.

Buku-buku lain yang terselamatkan termasuk sebuah Bible yang diasiasikan dengan Martin Luther, pemimpin reformis Protestan abad ke-16, dan topeng kematian Friedrich Schiller, Penyair romantik Jerman dan sekaligus sahabat Goethe. (Terjemahan dari News Strait Times, 20 August 2014).nd

Makna 9 Tahun Perdamaian Aceh

Written By Peradaban Dunia on Thursday, August 14, 2014 | 5:13 PM

Jabat tangan setelah penandatanganan kesepahaman perdamaian antara orang Aceh di garis keras politik yang disebut GAM dan RI, Helsinki, Finlandia, 15 Agustus 2005.

Sembilan tahun telah pun berlalu, perang antara orang Aceh dengan tentara dan polisi Republik Indonesia telah berakhir sejak 15 Agustus 2005 karena ada perjanjian kesepahaman di Helsinki, ibukota Finlandia, di Eropa Utara. Lalu, setelah orang Aceh di garis keras politik menyerahkan akan senjatanya yang dibeli dengan uang patungan dari rakyat untuk dipotong-potong, maka orang Aceh diberi hak membuat partai sendiri yang hanya berkuasa di dalam wilayah Aceh, bukan lagi semata partai yang berpusat di Jakarta yang bisa berpolitik secara sah.

Sembilan tahun itu telah pun berlalu, dan yang terjadi hari ini, perdamaian Aceh, tidak direncanakan oleh orang Aceh sendiri sehingga Aceh hanya sedikit mendapatkan keuntungan daripada perjanjian itu. Bukan keuntungan yang tertulis di kertas, tetapi yang terjadi selama sembilan tahun ini.
Kekuatan Aceh yang sebelumnya utuh sehingga bisa melawan RI, telah pun dipecahkan, tepat begitu perdamaian dianggap akan terus berlangsung, setidaknya, sampai sekitar dua puluh tahun setelah ianya ditandatangani.

Sebelumnya, saya masih menduga bahwa orang Aceh yang menjalani politik keras bisa belajar daripada apa yang telah terjadi, akan tetapi ternyata mereka memang bebal. Kita semua tahu bahwa Irwandi-Nazar yang dimenangkan sebagai gubernur dan wakil gubernur Aceh pertama setelah perdamaian diteken adalah dukungan orang Aceh di garis keras politik sehingga rakyat memilihnya.

Namun, begitu memimpin, terjadilah perpecahan di antara mereka sehingga masing-masing punya kubu yang saling bertentangan. Sementara sebelum menadapatkan jabatan politik, mereka punya tujuan yang sama. Lalu, Nazar membuat partai sendiri karena orang Aceh yang di garis keras politik telah menyingkirkannya.
Setelahnya, Irwandi disingkirkan dari garis keras politik Aceh, lalu lahirlah partai baru, yang secara sekilas bisa kita lihat dan tanpa disadari oleh pengikutnya, didirikan hanya untuk menghancurkan partai induknya. Apakah ini keinginan orang Aceh?

Kini, pengganiti Irwandi-Nazar, muncul Zaini-Muzakir, pun bernasib sama. Mereka telah pun dipertikaikan. Apakah ini keinginan orang Aceh? Dan jika nantinya, salah satu dari Muzakir atau Zaini tersingkir, akankah membuat partai lain seperti Nazar dan Irwandi?

Itulah perdamaian Aceh, sembilan tahun telah pun berlalu, berapa peratuskah isi kesepakatan antara orang Aceh di garis keras politik dengan politisi RI telah dijalankan? Biasanya, segalah sesuatu itu akan dimenangkan oleh perancangnya. Dan perdamaian Aceh tidaklah dirancang oleh orang Aceh yang berada di garis keras politik. Lalu oleh siapakah?

Entah siapa yang begitu rapi mengatur opini masyarakat (publik) sehingga orang-orang yang dahulunya bersatu dan dihormati oleh sekalian rakyat, kini terpecah dan menjadi bahan cercaan. Dan, selain tidak bisa membela kepentingan Aceh secara politik dengan Jakarta, Irwandi-nazar, dan kini Zaini-Zakir yang memasuki masa menjabat kedua tahun, belum pun bisa memperbaiki Aceh, terutama di dalam bidang terpenting, yakni ekonomi.

Masih banyak orang miskin, masih banyak pengemis berkeliaran, masih banyak lapangan usaha dan kerja yang seharusnya ada akan tetapi tidak diadakan. Masih ada orang Aceh yang tidak bisa makan tiga kali sehari, banyak bayi kurang gisi, sementara pemimpin dan seluruh pegawainya, dan anggota dewan perwakilan rakyat, mendapatkan akan gaji yang banyak ditambah tunjangan kiri kanan serta, sebagian mereka mendapatkan itu bahkan dengan tidak menjalankan tugasnya, bahkan mereka pun masih merampas bagian orang lain daripada proyek-proyek yang diluncurkan oleh pemerintah.

Itulah makna sembilan tahun perdamaian Aceh, masih ada rakyat yang tidak makan tiga kali sehari, penjabat negara semakin korup, dan warisan budaya Aceh pun tidak dilestarikan dengan benar.

Apabila di masa peperangan dengan RI, orang Aceh mati karena ditembak oleh tentara dan polisi karena diperintahkan dari Jakarta, akan tetapi di dalam damai, mereka telah pun mati impian. Impian yang dulu seakan apabila orang di garis keras politik Aceh menjadi pembesar di pemerintahan niscaya kepentingan rakyat akan dijakankan, akan tetapi itu tidak pun terjadi.

Ironis, ribuan nyawa telah hilang karena perang yang berdarah-darah itu, akan tetapi sumber masalah –yakni korupsi- yang membuat tidak terpenuhinya kebutuhan rakyat, tidaklah dihilangkan, bahkan bertambah? Sebagaimana kata syair (saya tidak tahu siapa pengarangnya) ‘Oh lheueh bak babah rimueng, jiteumueng le babah buya. 

Itulah keadaan perdamaian Aceh setelah sembilan tahun berlalu, dan maknanya, isu bendera dan qanun untuk kepentingan Aceh seperti bendera Aceh menjadi barang dagangan untuk mendapatkan kemasyhuran dan pengalihan isu ketidakberhasilan penguasa baru tersebut.

Oleh Thayeb Loh Angen, aktivis kebudayaan


Tiga Kali Perdana Menteri, Erdogan Kini Presiden Turki

Recep Tayyip Erdogan
Istanbul - Recep Tayyip Erdogan sukses melanggengkan kekuasaannya atas Turki. Setelah tiga kali berturut-turut menjabat perdana menteri (PM), pemimpin 60 tahun itu bakal duduk di kursi presiden. Dia mulai mencari PM baru yang akan menggantikan posisinya nanti.

"Hari ini menjadi tonggak sejarah baru bagi Turki. Hari ini Turki lahir (kembali) dari debu-debunya dan Turki yang baru mulai dibangun," ujar Erdogan dalam pidato kemenangannya Minggu malam waktu setempat (10/8).

Ribuan pendukung dan simpatisan Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) bersorak-sorai menanggapi pidato sang presiden terpilih yang disampaikan dari balkon markas AKP di ibu kota.

"Saya tidak hanya akan menjadi presiden bagi mereka yang memilih saya. (Tapi) Saya akan menjadi presiden 77 juta rakyat," tuturnya.

Tokoh yang sudah mendominasi politik Turki selama lebih dari satu dekade itu bersumpah mengubah citra presiden dalam pemerintahan. Selama ini jabatan presiden Turki hanya bersifat formalitas. Karena itu, PM lah yang jauh lebih aktif secara fungsional.

Dalam putaran terakhir kampanye kepresidenannya pekan lalu, Erdogan menegaskan niatnya untuk menjadi presiden yang aktif. Dia akan mengubah jabatan kepala negara menjadi posisi yang penting dan digdaya. Di bawah pemerintahannya nanti, dia berencana menggunakan hak presiden yang selama ini jarang dipakai. Yakni, memanggil parlemen dan mengadakan pertemuan kabinet.

Erdogan menjadi politikus pertama yang terpilih dalam pemilihan presiden (pilpres) langsung Turki pada Minggu (10/8). Hasil penghitungan sekitar 98 persen suara menobatkan mantan wali kota Istanbul tersebut sebagai pemenang. Dia meraup sekitar 52 persen suara. Sementara itu, dua pesaingnya, Ekmeleddin Ihsanoglu dan Selahattin Demirtas, masing-masing mengantongi 38,3 persen dan 9,7 persen suara.
Organisasi Keamanan dan Kerja Sama Eropa (OSCE) menyambut baik kemenangan Erdogan dalam pilpres langsung pertama Turki tersebut.

"Ini menunjukkan kehidupan politik Turki yang penuh semangat," ucap Vilija Aleknaite-Abramikiene, koordinator khusus OSCE yang menjadi salah satu pengawas dalam pilpres Minggu lalu.


Kemarin Erdogan langsung mengajak para petinggi partainya untuk rapat di markas AKP. Agenda tunggal rapat tersebut adalah transisi pemerintahan. Tepatnya penunjukan PM baru. Para pengamat politik menyatakan, siapa pun tokoh yang bakal menduduki kursi PM hanya akan patuh kepada perintah Erdogan. Setidaknya sampai pemilu berlangsung tahun depan, Erdogan akan menjadi penguasa mutlak Turki. (AP/AFP/CNN/hep/c15/tia/jpnn.com)

Keluarga Besar Salem Bey Turki Silaturahim di Kampung Meuse Aceh

Written By Peradaban Dunia on Thursday, July 31, 2014 | 10:45 PM

Keadaan tatkala tengah berlangsung acara silaturrahim akbar Keluarga Besar Salem Bey asal Turki dalam rangka menyambut hari raya Idul Fitri 1 Syawal 1435 H di rumah Iswar-Buleuen, Kampung Meuse, Krueng Panjoe, Bireuen, Kamis, 31 Juli 2014. Foto: Lodins
Bireuen - Keluarga besar Salem Bey asal Turki mengadakan silaturrahim akbar dalam rangka menyambut hari raya Idul Fitri 1 Syawal 1435 H di rumah Iswar-Buleuen, Kampung Meuse, Krueng Panjoe, Bireuen, Kamis, 31 Juli 2014.

Acara yang berlangsung dari pukul 10:00 WIB sampai setelah zuhur tersebut dihadiri seratusan turunan Salem Bay yang kini tersebar di Pulau Sumatera, Jawa, dan lainnya. Turunan termuda yang hadir di acara ini adalah turunan ke tujuh. Acara ini dicetuskan oleh Asma, adik dari Sri Wahyuni bin Marzuki.

Ramly Ganie yang merupakan suami daripada Sri Wahyuni bin Marzuki tatkala menyampaikan sambutan di acara silaturrahim akbar Keluarga Besar Salem Bey asal Turki dalam rangka menyambut Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1435 H di rumah Iswar-Buleuen, Kampung Meuse, Krueng Panjoe, Bireuen, Kamis, 31 Juli 2014. Foto: Lodins

Ahmad Humam Hamid tatkala menyampaikan sambutan di acara silaturrahim akbar Keluarga Besar Salem Bey asal Turki dalam rangka menyambut Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1435 H di rumah Iswar-Buleuen, Kampung Meuse, Krueng Panjoe, Bireuen, Kamis, 31 Juli 2014. Foto: Lodins


Thayeb Loh Angen dari PuKAT (Pusat Kebudayaan Aceh-Turki), tatkala menyampaikan sambutan selama satu menit di acara silaturrahim akbar Keluarga Besar Salem Bey asal Turki dalam rangka menyambut Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1435 H di rumah Iswar-Buleuen, Kampung Meuse, Krueng Panjoe, Bireuen, Kamis, 31 Juli 2014. Foto: Lodins


Berita Pilihan

Berita Campuran

 
Web Design : Peradaban Dunia Team | Redaksi | About
Copyright © 2011. Peradaban Dunia - All Rights Reserved
www.peradabandunia.com